Ihiy ihiy

Tssstt….ada kabar baik ini..kabar baik..

Apa itu? Apa itu ?

Ada dehh..hihihiih yang pasti salah satu cita cita saya dan suami  insya allah akan segera tercapai..Doaian ya teman temann…

Aminnnnnnnnn

Rezeki – Rezeki Yang Tak Terduga

Hola halo udah lama juga ga nulis nih, karena tergerus kesibukan ngurus ini itu di kantor, ngurus rumah bsd dll. Sekarang saya mau cerita apa ya? rasanya banyak banget yang pengen diceritain tapi bingung mulai nulisnya dari mana hahahaha ^^, biar enak coba deh dilist satu satu hohoho.

Alhamdulillah wa syukurillah bulan ini rasanya banyak sekali kami dikasi rezeki rezeki tak terduga dari Allah swt, emang ya kalau kita memasrahkan semuanya sama Allah tidak ada yang perlu ditakutkan 🙂

 Rezeki 1

Udah sejak berbulan bulan bulan yang lalu saya itu pengennnn banget bikin kitchen set, tapi dipikir pikir dananya ga tau dari mana. Wong uang tabungan kita ga punya udah abis buat tetek bengek keperluan rumah BSD yang rasanya kok ya ra uwis uwis 😦 nanya sana sini semuaaaa tukang kitchen set yang nawarin harga rasanya over budget alias ga mampu alias kemahalan 🙂 akhirnya sampai di titik, ya udahlah pasrah aja rumahnya ga usah pake kitchen set dulu, tapi beli lemari piring yang langsung jadi aja ( yang bisa ditempel di dinding ) ..lupakan top table yang cantik dari granit, lupasan kompor tanam dll. Walaupun sih bilangnya udah pasrah, hati sih ga bisa boong tetep aja ngarep hahahahhaah…

Satu hari setelah baca baca para blog Ibu – Ibu Famous dan mantenginn Female Daily munculah satu nama yaitu Bapak Sodikin, iseng iseng telp bikin janji buat ketemu dan ukur-ukur. Ketemu sama pak Sodikin ini sebenernya tanpa ada harapan apa apa, ya sekedar pengen tau aja berapa sih bikin Kitchen Set di dia. kan menurut cerita katanya murah dan hasilnya memuaskan. Sebenernya ada cerita ga enak sih tentang servicenya Pak Sodikin tapi nanti lah lain waktu aja diceritain, Singkat cerita akhirnya datanglah email penawaran harga dari belio dan jreng jreng jreng iihhhh bener lo harga yang dia kasi sangat sangat masuk akal dibanding para pembuat kitchen set yang pernak aku tanya.

Oke sekarang harga udah didapet yang masuk akal,  desain cukup bagus, kita kembali ke permasalahan utama yang sebenarnya dan belum terpecahkan yaitu BAYARNYA PAKE APA mwahahahhaha…tapi seperti yang aku bilang di atas kalau kita memasrahkan semuanya dan selalu berprasangka yang baik sama Allah insya allah jalan keluarnya akan dibantu olehnya, Tiba tiba kita berdua dapet Rezeki yang ga terduga dan jumlah pass buat bayar kitchen set itu ALHAMDULILAH bangettt…ini bener bener diluar pemikiran kita deh pokoknya ^^ dan jadi jugaaa punya kitchen set yeayyyy nanti kalau udah dipasang saya ceritain lagi ya disini

REZEKI 2

Kitchen set udah didapat, jadi sekarang mariii kita cari cari printilannya yaitu kompor, cooker hood, kitchen sink dan teman temannya 🙂

Weekend lalu saya dan suami pergi ke Electronic Solution untuk beli si kompor tanam idaman, pilah pilah pilih didapat lah 2 calon kompor yang ukurannya sama sama dengan panjang 30 cm dan 2 tungku, ukuran ini yang direkomendasiin sama pak Sodikin soalnya mengingat space dapur saya yang terbatas jadi kompor dan kitchen sink yang dipasang ga boleh gede – gede kalau gak nanti bisa ga ada space buat aktifitas yang lainnya.

Calon kompor idaman saya dari 2 brand, yaitu Modena dan Electrolux masing masing specnya hampir sama hanya masalah desain dan harga aja yang sedikit berbeda. Setelah dipandang pandangin berkali kali, mikir, diskusi tok tok diketok lah palu keputusan, yak kami memilih Electrolux sebagai pelengkap dapur kami :D. Tapi apa yang terjadi saudara saudara, ketika kami sedang menunggu sales untuk memproses pembelian kami, tiba tiba si sales bilang kalau harganya ternyata udah berubah dan ada kenaikan, yang mana kenaikannya walaupun sudah didiskon promo itu cukup significant yaitu seharga harga lama kompor tersebut sebelum discount ( harga lama sekitar Rp. 2.500.000,-) yaa mana kami mau lahh wong kami mau beli karena ada promo discount jadi Rp. 1.800.000,- ga suka deh sama promosi licik kaya gini, mereka memberikan discount tapi dengan nominal yang sudah dinaikan sebelumnya sehingga yang cust bayar ya sebenernya memang harga aslinya.

Ya sudah electrolux tak didapat, kami beralih saja ke Modena. Eh sayang seribu sayang si Modena ini pun tak ada stoknya. Kalau kami mau kami harus indent selama 14 Hari untuk bisa membeli product ini. Iiih Tjuih saya paling males sama barang barang indent, bikin deg degan ceuu nunggunya. Yaa sudahlah modena pun gagal didapat, saya dan suami mikir besok ajalah kita cari di Tangerang sekalian nengok rumah.

Dannnn beneer yaa segala sesuatu terjadi karena ada maksudnya, keesokannya kita pergi ke Mall Lippo Karawaci buat makan siang sama Papa & Mama mertua sekalian liat liat lagi si kompor di Electronic City. Ternyata disitu harganya kompor Modena yang saya mau lebih murah lagi plus ready stok yang berarti ga perlu nunggu nunggu dongggg, terussss gongnya adalah SI KOMPOR DIBAYARIN SAMA PAPA MERTUA ohhh myyy godd, GOD BLESS YOU papa semoga papa n mama selalu diberikan kelimpahan kelimpahan rezeki yaa… AMINNNN…

CRISTA - BH 1325Si Kompor idaman :*

Rezeki 3

Liburan terakhir saya dan suami itu bulan Mei kemaren pas kita berdua ke Singapur, cuma akhir akhir ini dengan penuhhhhnnya kesibukan saya dan suami kok rasanya butuh banget sih jalan jalan, rindu banget check ini di Soeta, rindu banget ngeprint boarding pass dll :p tapi apa daya gimana mau liburan wong dananya nte..

Dan sekali lagi GOD BLESS my father in law, beliau tgl 28 october ini mau ulang tahun dan secara tiba tiba ngajakin ke Singapur buat ngerayain ultah beliau, aaaaaaaaaaaaaaaaa happy happy happy bangettttt…liburan didapat tanpa keluar dana mwahahahhaha benar benar rezeki yang tak terduga aye ye yee…hmmm jadi ga sabar untuk pose pose lagi di sini

ImagePs : Baru dapat kabar dari suami tentang prosedur perpanjang passport dia di imigrasi jakarta pusat yang amat sangat parah pelayanannya, sucks!! Eat that taglinenya “One day Service”

Alhamdulillah

image

Alhamdulillah ya allah..setelah menunggu selama hmmmm 18 bulan akhirnya rumah kami siap ditempati juga ^^, semoga membawa brtkah dan rizki baby bisa segera kami dapatkan  😀

Aminnnnnnnn…hai BSD please be nice to us!!

Salah lagi..salah lagi…

Sebagai istri yang kemampuan masaknya pas pasan, kalau saya masak yang kira kira berhasil bikin haus pujian dong dari suami. Tapi nasib punya suami yang lempeng dan kadang suka konyol , begini hasilnya
S – saya
M- suami
*abis masak tom yum

S : mi…suamii gimana rasa tomyumnya enak ga?
M: lumayan (muka lempeng)
S : lumayan enak apa ga enak?
M: ya lumayan aja..
S : *mulai kesel*, hiiihhh ngomongnya tuh yang jelas enak bilang enak, ga bilang enggak.lumayan lumayan melulu..puji kek skali skali
M: lahhh abisnya harus ngomong gimana dong?
S: ya bilang kek “wahh enak bangett tom yumnya, istri aku emang hebat” (saya ngomong dengan nada dramatik
M: *menirukan semua yang saya omongin lengkap dengan gaya dan nadanya*-_________-
S: aaahhhh apaan tuhhh lebay, ga tulus!!
M: ya ampunnn salah lagi salah lagi…
S: ya yang tulus kek ngomongnya….
M:iya masakannya lumayan kok buat pemula
S:hffftt kan udah masak capek capek ga dipuji, males!!
M:auuu ahh…

Moral of the story”perempuan itu cuma mau denger apa yang pengen didenger :)) *ngikik* ^^

Menanti rizkinya

Should i resign? Setiap hari pertanyaan itu selalu terngiang-ngiang di kepala saya. Jujur terkadang saya ngerasa capek banget kerja, pengen rasanya jadi IRT aja..tpi kalau saya dirumah aja saya mau ngapain? Anak saya blm punya walopun udah jungkir balik saya berusaha kesana-sini,tapi masih belum ada hasil juga😢 usaha terakhir yang belum saya lakukan cuma stay at home karena katanya mungkin beban stress di kantor banyak dan perjalanan ke kantor yang cukup jauh( apalagi nanti kalau rumah sudah pindah ke bsd). Namun hati dan otak saya kembali bertanya, apa saya ga bakal lebih stress diam saja dirumah ga ada aktifitas. Rasa rasanya saya bisa berubah jadi moster untuk orang orang terdekat saya esp.suami

Kemudian masalah standart hidup, bukan karena gaya hidup saya tinggi tapi sekarang ini saya sudah terbiasa membeli ini itu dengan uang yang saya miliki, beberapa kali dalam 1 th bisa liburan suami, weekend bisa makan diluar dan nonton dll. Semua itu bisa saya lakukan karena join income dengan suami. Kalau saya berenti kerja mungkin banyak hal yang harus saya kurangi 😥

Dengan pemikiran pemikiran itu, apa saya egois kalau saya katakan saya belum sanggup untuk tidak bekerja, saya belum yakin untuk bisa memanage stress saya bila saya hanya di rumah. Mungkin nanti jika anugerah titipan anak dari Allah swt segera datang saya bisa untuk stay dirumah dan menjadi full time mommy. Tapi belum untuk saat ini ya.. Jadi yang bisa saya lakukan saat ini hanya menanti rizkinya. Tolong jangan bilang saya egois ya.. Hanya itu pilihan yang saya punya sekarang ;’)

Cerita Lebaran Taun Ini…

Lebaran taun ini agak berbeda dari taun – taun sebelumnya, karena untuk pertama kalinya setelah saya dan suami menikah kami bisa berkumpul untuk berlebaran di satu tempat dengan keluarga suami dan keluarga saya 😀 . Kalau biasanya sih kita ganti – gantian, misalnya taun ini sholat ied dirumah mertua baru kemudian ke rumah orang tua saya untuk berlebaan. Tahun depannya gantian sholat ied dirumah saya baru kemudian ke rumah mertua saya. Jujur sebenarnya kurang enak kalo ganti gantian gtu, karena moment yang nikmat dan ga ada yang ngalahin adalah moment setelah sholat ied, sungkeman, dan makan ketupat bareng. Awal nikah untuk pertama kali saya ga sholat ied dirumah sedihnya tuh ampun ampunan deh..apalagi mertua saya ga pernah masak menu spesial lebaran Karena biasanya rumahnya sepi (adik adik ipar saya sering berlebaran di rumah mertuanya ) paling hanya ketupat dan opor plus mereka tinggal di lingkungan komplek yang mayoritasnya non muslim jadinya lebaranan tuh ga ada rasanya. Berbeda dengan rumah orang tua saya, karena selalu jadi tempat saudara berkumpul makanan di rumah mama saya melimpah ruah, semua makanan khas lebaran ada..mulai dari ketupat, opor, sambal goreng ati dll. kemudian lingkungan semua berlebaran sehingga ga henti henti tetangga berdatangan, suara anak anak kecil, takbir bertalu2, nikmat deh.

Tapi tahun ini lain, mertua saya merencanakan untuk open house. Jadi keluarga besar saya, keluarga besar ipar ipar saya, keluarga besar suami saya diundang untuk berkumpul bersama..plus adik dan kakak ipar saya juga semua kumpul, senang deh rasanya. Karena jujur kita jarang bareng bisa kumpul komplit..ngeliat ekspresi papa mama mertua saya juga priceless banget, mereka gembira n happy anak anaknya semua dateng dan berlebaran bersama 🙂

Yang spesial dari lebaran ini juga kita kedatangan tamu jauh ^^ sepupu dari suami datang dari Belanda bersama pacarnya yang orang Belanda asli. Ya biasa ya, orang indo liat bule dikit suka gatel pengen ngajak ngomong terus, walopun ngomongnya juga ga jelas ngalor ngidul tapi yang penting happy happy deh hahhahah…

Daripada cerita cerita ngalor ngidul ga jelas, mari saya jembrengin sekilas foto foto lebaran 😀

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

Akhir kata taqabbalallahu minna waminkum kullu aam wa antum bikhar, shiyamana wa shiyamakum

My Dream House

Memulai cerita pertama saya setelah lamaaa ga ngepost itu tentang rumah saya, alhamdulillah sebentar lagi saya dan suami akan segera menempati rumah pertama kami..yang dibeli dengan cucuran keringat dan air mata*lebayy* :D, rumah kami letaknya di BSD dengan luas 112 /85 m2.. Pasti ada aja yg bakal nanya kenapa sih jauhh amat beli rumah di bsd padahal kerjanya di daerah sudirman dsktrnya, jawaban saya ya gpp kebetulan rejeki kami dapatnya dsitu..sekali lagi saya bilang beli rumahnya pake cucuran darah dan keringet itu hahahah..
Cerita sedikit ah waktu proses beli rumah dsini, awalnya saya san suami ga kepikiran mau beli rumah di usia pernikahan kita yang masi seumur jagung..niat ada cm realisasinya kapan belum tau wong duit tabungan udah abis2an buat ngontrak rumah dan kehidupan pasca nikah hahahahha.. Tpi mungkin benar yang dibilang kalau kita ada keinginan alam semesta pasti akan membantu mewujudkan..dlu saya dan suami setiap kali saya ulang ya SETIAP KALI lewat depan rumah orang yang bertingkat model2 minimalis gitu kami selalu bilang ya allah semoga kita bisa cepet punya rumah kayak gini yaa aminnn..terus menerus menerus menerus *beneran ga lebay ini * hahah sampai suatu waktuuu niih kita intip2 isi tabungan cukup kali ya buat dp rumah di daerah agak minggir.. Trus mulai dehh iseng2 cari cari ( ini di thn 2011 setelah 1 th nikah ) proses cari2 ini jg ga maksa wong kita sadar diri uang yang dipunya pas pasan ( pas-pasan buat bayar biaya akadnya doang :)) ) trus satu waktu rencana kita ini didengerlah sama papa mertua and fast forward ceritanya dpt soft loan kitu buat dpnya..nah dsini mulai agak serius dikit dan percaya diri cari rumah..liat sana liat sini tengok tengok blom juga dapat yang sreg, satu waktu pas weekend kita iseng ke bsd main main datenglah ke kantor pemasarannya dan ga taunya mereka baruuu aja mau launching cluster barunya yang namanya the avani, secara lingkungan kita sih udah cucok bangettt sama BSD masih sejuk udaranya dan yang pasti segala fasilitasnya ada..cuma yang bikin kita agak ga terlalu berharap adalah BSD bikin peraturan buat yang mau beli rumah di harga launching harus pake undian 😦 jadi untung2an deh.. Cuma ya udahlah berprinsip rumah itu jodoh2an jadi kita masukin aja deh uang tanda jadinya, sambil nunggu hari H pengundian aku sama suami sambil nyiapin data data KPR yang ternyata ribetttt 😡 banget. Hari H yang dinanti tiba waktunya pengundian, sistem pengundian di BSD menurut aku lebih adil dibanding developer lain, di bsd sistemnya adalah satu unit rumah boleh di book oleh 5 orang ( pendaftar pertama) dari 5 orang ini yang akan dikocok namanya yang namanya keluarlah yang boleh beli rumah tsb. Balik lagi ke hari pengundian ya seperti yang sempet aku bilang rumah itu jodoh2an ya, yang masukin nama untuk rumah aku itu dari awal ada 4 orang (inc me) but you know what di hari H 3 orang yang lain mengundurkan diri aja dong dong dong.. Yang berarti aku m suami menang mutlak bisa beli rumah itu tanpa diundi!! Yeayy banget gaa sihhh…untuk proses KPR juga begtu dari 5 bank yang kita ajuin semuanya mengapprove kredit kita double yayy, akirnya yang kita ambil yang kasi fix cicilan paling lama dan tenornya paling panjang 20 th aja gtu hahahhahaha.. Jadi bener banget deh kata kata kalau memang udah jodoh jalannya bakal dilancarin 🙂 soo buat yang punya rencana mau beli rumah santai aja yaa kalau jodoh pasti bakal nemuin jalannya kok yang penting berusaha dan berdoa

Ngomong panjang lebar penampakan rumah saya kaya apa sih.. Ini dia jreng jreng

20130807-022325.jpg

Graduationnn

Yeee akhirnya setelah tahun tahun yang berat dan melelahkan saya di wisuda jugaaaa…..walo pun bukan S1 but one step closer to the next step of my dream-dan ASAP saya akan lanjut untuk S1.Mungkin buat sebagian orang *terutama yg kuliahnya dibiayain orang tua* perasaan di waktu diwisuda ga se gembira yang sayarasain, tapi buat saya OH MY GOD dada ini mau pecah rasanya hihihi bukan lebay serius ini yang terjadi…

Sedikit cerita aja ya saya baru bisa kuliah D3 ini setelah 4 th lulus SMA, sedikit sedikit saya kumpulin uang biar cukup untuk uang pangkal masuk kuliah dan biaya semesterannya..dulu kira kira menjelang 6 bulan saya lulus SMA papa saya tercinta dipanggil oleh yang maha kuasa, sedangkan ibu saya tidak bekerja..adik saya 2 orang masi SD waktu itu..makanya saya ambil keputusan bahwa saya harus bekerja untuk membantu perekonomian keluarga..perjuangan nyari kerja waktu itu juga bukan hal yg gampang, seumur umur saya ga pernah tau gimana caranya nyari kerja( nyesel bgt dulu wkt papa masih ada tiap minggu cuma taunya nonton n jalan jalan)..yg terpikir dalam otak saya waktu itu kerja yg paling enak adalah SPG di Mall!! karena saya ga tau harus kirim lamaran kemana, saya mulai kanvasing di mol..serius!saya datengin tuh toko satu satu(giordano, Hammer, Contempo dll)..saya tanya klo mau kerja dsini gimana caranya? akhirnya seminggu kemudian saya dapet panggilan kerja (allah emang tau apa yg kita butuhkan 🙂 ) padahal waktu itu saya belum punya ijasah lulus sma lho..cuma modal surat keterangan peserta EBTANAS hehehhe….akhirnya kerjalah saya sembari nunggu surat lulusan dari skola..kira kira ada 1 th saya kerja jadi SPG kemudian saya dapat tawaran kerja administrasi di kantor salah satu customer saya..alhamdulilah bgt saya dsitu belajar otodidak jadi sekretaris tuh gimana..kurang lebih 2 th di kantor itu, kemudian berbekal pengalaman dstu saya beraniin diri untuk ngelamar sekretaris di kantor lain..eh diterima..dst dst sampe akirnya saya bisa di posisi sekretaris corporate kayak sekarang 🙂 syukur alhamdulilah bgt…dari hasil hasil kerja itu lah saya bisa ngumpulin uang buat kuliah, biayain ade ade saya skola, dll…kadang kadang saya suka mikir Allah itu emang baikkkk bgttt..klo kita kalkulasiin uang saya dulu itu ga mungkin cukup untuk ongkos kerja, biaya skola ade ade, biaya hidup di rumah, dan sedikit nabung buat biaya kuliah ( saya sisihin uangnya dari sisa sisa ongkos kerja :D)..waktu untuk kuliah saya juga bener bener nguras tenaga saya kerja dari pagi mpe sore..malam lanjut kuliah lagi pulang pulang nyampe rumah bisa jam 11an..sedang saya besoknya harus bangun pagi pagi buat berangkat kerja( kantor saya masuk jam 07.00-kayak anak skula yak-heheheh)

Maka dari itu saya ngerasa suenenggggggggggggg bgt akirnya saya bisa di wisuda juga karena semua hal hal diatas yg udh saya ceritain itu..saya ngerasa perjuangan saya ga sia sia..hehhehe

Doain aja ya saya bisa cepet dapet S1 aminnnnnnnnnnnnnn