Menanti rizkinya

Should i resign? Setiap hari pertanyaan itu selalu terngiang-ngiang di kepala saya. Jujur terkadang saya ngerasa capek banget kerja, pengen rasanya jadi IRT aja..tpi kalau saya dirumah aja saya mau ngapain? Anak saya blm punya walopun udah jungkir balik saya berusaha kesana-sini,tapi masih belum ada hasil juga😢 usaha terakhir yang belum saya lakukan cuma stay at home karena katanya mungkin beban stress di kantor banyak dan perjalanan ke kantor yang cukup jauh( apalagi nanti kalau rumah sudah pindah ke bsd). Namun hati dan otak saya kembali bertanya, apa saya ga bakal lebih stress diam saja dirumah ga ada aktifitas. Rasa rasanya saya bisa berubah jadi moster untuk orang orang terdekat saya esp.suami

Kemudian masalah standart hidup, bukan karena gaya hidup saya tinggi tapi sekarang ini saya sudah terbiasa membeli ini itu dengan uang yang saya miliki, beberapa kali dalam 1 th bisa liburan suami, weekend bisa makan diluar dan nonton dll. Semua itu bisa saya lakukan karena join income dengan suami. Kalau saya berenti kerja mungkin banyak hal yang harus saya kurangi 😥

Dengan pemikiran pemikiran itu, apa saya egois kalau saya katakan saya belum sanggup untuk tidak bekerja, saya belum yakin untuk bisa memanage stress saya bila saya hanya di rumah. Mungkin nanti jika anugerah titipan anak dari Allah swt segera datang saya bisa untuk stay dirumah dan menjadi full time mommy. Tapi belum untuk saat ini ya.. Jadi yang bisa saya lakukan saat ini hanya menanti rizkinya. Tolong jangan bilang saya egois ya.. Hanya itu pilihan yang saya punya sekarang ;’)

Iklan